RSS

Maaf, Minang Terlanjur Identikkan Diri Dengan Islam

05 Jun

Sudah lama gereja-gereja berdiri di Sumatera Barat. Injil berbahasa Indonesia atau bahasa asing pun tidak dipermasalahkan beredar di sana di kalangan umat Nasrani. Tapi ketika kitab itu ditulis ke dalam bahasa Minang, jadi tidak bisa diterima.

Tidak ada masalah dengan kehidupan antar umat beragama di Sumatera Barat. Rukun-rukun saja. Bertahun-tahun begitu. Ketika musibah gempa terjadi tahun 2009 lalu, warga di sana saling membantu. Hanya saja, kalau urusan adat, Minang tidak bisa dicampurkan dengan sembarang agama.

Karena Minang sudah mengidentikkan diri 100% sebagai budaya (dengan turunannya seperti bahasa) yang menyerap ajaran-ajaran Islam. Sebagaimana yang telah diikrarkan oleh tiga unsur pemegang kekuasaan tradisional, yaitu niniak mamak (pemuka adat), alim ulama, dan cadiak pandai (cendekiawan) setelah Perang Padri:

Adaik jo syarak takkan bacarai
Adaik basandi syarak
Syarak basandi Kitabullah
Syarak mangato adaik mamakai

Adat dan syariat takkan bercerai
Adat bersendi syariat
Syariat bersendi Kitabullah
Syariat berkata, adat memakai

Kalau ada orang Minang yang murtad dari agama Islam, dia tidak diakui lagi kesukuannya. Hanya saja dia tetap bisa ber-ktp Sumatera Barat, dan diperlakukan sesuai dengan aturan negara yang mengatur kehidupan antar warga.

Begitulah, karena menyatunya adat tersebut dengan Islam, makanya Injil berbahasa Minang dianggap mencederai adat dan budaya.

Ini bukan bermaksud merendahkan agama lain. Tapi demi menjaga kemurnian budaya yang luhur.

Memang, bahasa Minang sudah ada mungkin sejak sebelum Islam masuk ke Sumatera Barat dan sekitarnya, ketika orang-orang di sana masih memeluk agama Budha atau pagan. Tapi setelah ketetapan “tigo tungku sajarangan”, adaik basandi syarak pun berlaku. Adat dan budaya yang bertentangan dihapus dengan proses. Sementara yang tak berlawanan tetap diteruskan. Dan distempel dengan “berlandaskan syariat”.

Bahasa itu satu paket dengan budaya dan adat Minang. Sudah menjadi kesepakatan para tokoh adat & tokoh agama bahwa bahasa adalah bahagian kekayaan adat & agama di Minangkabau

Tentang toleransi, mereka sudah cukup bertoleransi dengan terjaganya kerukunan umat beragama di Sumatera Barat. Tapi kalau penolakan itu dianggap tidak toleran, maka orang Minang di mana pun berada akan menuduh balik: justru mereka yang membuat kontroversi itulah yang tidak toleran dengan adat yang sudah berlaku.

Toleransi beragama sudah ditunjukkan, masak tidak bisa ditimbal balik dengan toleransi terhadap budaya?

Kalau ditagih soal Bhinneka Tunggal Ika, justru inilah keragaman yang harus dihargai. Bukankah setiap adat boleh hadir dengan keunikannya masing-masing? Maka inilah kekhasan Minang.

Kalau Anda bisa menghargai keidentikkan budaya Bali dengan Hindu, maka apa susahnya menghargai orang Minang?

 
Leave a comment

Posted by on June 5, 2020 in Artikel Umum

 

Komentar dooong...!!!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: