RSS

Es Krim Vienetta, Social Climber, dan Rasa Syukur pada Orang Tua

20 Apr

Karena banyak permintaan, akhirnya es krim Vienetta kembali diproduksi oleh Walls. Penikmatnya banyak yang ingin sekedar nostalgia dengan es krim mahal dari jaman orde baru ini.

Tapi banyak juga yang penasaran, karena saat kecil mereka belum pernah merasakannya. Harga menjadi alasan yang membuat para orang tua enggan membelikan. Kini setelah lebih sejahtera, es krim yang dulu bikin ngiler itu kini diburu.

Ini tentang para social climber. Tapi maksudnya bukan orang yang bergaul dengan kalangan kelas atas agar terlihat bagian dari mereka. Ada beberapa definisi dari istilah itu. Yang saya maksud adalah parvenu dalam bahas Perancis, yang menurut wikipedia: A parvenu is a person who is a relative newcomer to a socioeconomic class. Mereka yang kini lebih sejahtera dibanding sebelumnya.

Orang-orang yang dulu tak dibelikan orang tuanya es krim Vienetta, tapi kini sanggup beli 2 kali seminggu bahkan tiap hari buat anak-anaknya.

Tentu tak hanya makanan tersebut. Saya yakin pembaca pun ada barang yang waktu kecil bikin ngiler ga mampu terbeli, tapi kini punya kelapangan untuk memiliki benda tersebut kalau masih ada di pasaran.

Dulu ketika saya merengek meminta keju Kraft kepada ibu, saya yakin beliau menahan sesak di dadanya ketika menjawab “di rumah gak ada kulkas,” untuk menolak permintaan saya. Apa daya, makanan sejenis keju cuma bisa saya nikmati ketika diajak ke Jakarta ke rumah saudara.

Na’udzubillah, mungkin ada social climber yang menyalahkan orang tuanya karena hidup dalam keterbatasan saat kecil. Padahal mereka bisa hidup lebih baik saat dewasa karena peras keringat banting tulang ayah dan ibunya.

Tentu saja banyak juga yang bersyukur. Menunaikan perintah Allah swt dalam surat Luqman ayat 14. “Dan Kami perintahkan kepada manusia (agar berbuat baik) kepada kedua orang tuanya. Ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah, dan menyapihnya dalam usia dua tahun. Bersyukurlah kepada-Ku dan kepada kedua orang tuamu. Hanya kepada Aku kembalimu.”

Untuk kawan-kawan yang baru bisa mencicipi Vienetta setelah dewasa, saya mengajak untuk mengenang jerih payah orang tua – setelah bersyukur pada Allah. Pada rasa dingin dan manis es tersebut, bersitkan kerja keras mereka menyekolahkan kita, membiayai kita kuliah, dan membelikan buku-buku untuk belajar.

Untuk yang pendidikannya lebih tinggi dari orang tua hingga bisa lebih sejahtera, untuk orang yang besar di kampung namun kini tinggal di komplek perumahan di kota, untuk yang kini dimanjakan dengan kendaraan pribadi, saya berpesan bahwa keadaan lebih baik ini bukan untuk menyombongkan diri pada yang telah membesarkan kita.

Untuk yang anaknya lebih termanjakan dengan makanan, mainan, dan barang-barang dibanding dirinya dulu waktu kecil, ingatlah andai kata orang tua Anda mampu mereka bisa saja lebih memanjakan anak-anaknya daripada Anda.

Tak ada salahnya kita beli barang yang dulu kita inginkan, lalu pajang di suatu tempat yang bisa kita sering lihat di samping foto kedua orang tua. Agar selalu terkenang jasa mereka.

 

Komentar dooong...!!!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: