RSS

Rasulullah dan Bunyi-Bunyi Misterius

13 Apr

 

Fenomena dentuman pada dini hari yang terdengar di sekitar Depok dan Jakarta Selatan pada Sabtu, 11 April 2020 kemarin mungkin akan menambah daftar suara misterius di alam yang belum terungkap sumbernya. Acara televisi On The Spot perlu memperbaharui episode yang pernah membahas tentang hal ini.

Kemungkinannya bermacam-macam. Dari suara erupsi anak Krakatau hingga petir di atmosfer. Sebagian orang menganggap hanya fenomena alam biasa sehingga tak perlu takut. Sebagian yang lain khawatir hingga menghubungkannya dengan tanda kiamat.

Namun sesungguhnya bumi memang terbiasa dengan suara misterius. Di masa Rasulullah dan para sahabat, beberapa kali mereka mendengar bunyi yang aneh.

Pertama, dalam hadits yang diriwayatkan oleh Anas bin Malik r.a.. “Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam adalah sosok yang paling baik (perawakannya), orang yang paling dermawan dan pemberani. Pada suatu malam penduduk Madinah dikejutkan oleh suatu suara, lalu orang-orang keluar ke arah datangnya suara itu. Di tengah jalan mereka bertemu dengan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam yang hendak pulang. Rupanya beliau telah mendahului mereka ke tempat datangnya suara itu. Beliau mengendarai kuda yang dipinjamnya dari Abu Thalhah, beliau tidak membawa lampu sambil menyandang pedang beliau bersabda: “Jangan takut! Jangan takut!” kata Anas; “Kami dapati beliau tengah menunggang kuda yang berjalan cepat atau sesungguhnya kudanya berlari kencang.” (HR Bukhari, Muslim, Tirmidzi, An Nasa’i)

Dari kisah di atas, tidak dijelaskan apa penyebab suara tersebut. Hanya keteladanan yang diperlihatkan oleh Rasulullah saw selaku pemimpin yang menenangkan rakyatnya. Artinya memang benar bukan suatu yang membahayakan, hanyalah fenomena alam biasa.

Rasulullah bukan meremehkan. Beliau bukan tipe pemimpin yang andai ada wabah di Madinah, ia malah mempromosikan wisata di kota yang dipimpinnya itu. Tanggungjawab sebagai orang pertama yang menginvestigasi hal yang dikhawatirkan orang banyak, lalu memberi arahan kepada rakyat, telah ia tunaikan. Ia sigap, bukan becanda-canda dahulu lalu panik kemudian.

Kisah kedua sebagai berikut. Abu Hurairah berkata, “Kami dulu pernah bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Tiba-tiba terdengar suara sesuatu yang jatuh. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam lantas bertanya, “Tahukah kalian, apakah itu?” Para sahabat pun menjawab, “Allah dan Rasul-Nya yang lebih mengetahui.” Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam kemudian menjelaskan, “Ini adalah batu yang dilemparkan ke dalam neraka sejak 70 tahun yang lalu dan batu tersebut baru sampai di dasar neraka saat ini.” (HR. Muslim)

Kalau ini, memang bukan fenomena alam biasa. Tapi fenomena lintas alam. Kejadiannya di neraka, terdengarnya sampai di bumi. Sengaja Allah kehendaki begitu, bukannya salah server, tetapi sebagai sarana tarbiyah para sahabat serta umat muslim yang hanya mengetahui peristiwa ini dari hadits nabi.

Tidak dijelaskan, apakah selain para sahabat yang bersama Rasulullah, ada lagi yang mendengar bunyi tersebut.

Para sahabat memang memiliki pendengaran yang lebih peka dibanding orang biasa. Abdullah bin Mas’ud r.a. memberi kesaksian bahwa pernah ketika Rasulullah saw dan para sahabat disajikan hidangan, mereka mendengar bagaimana makanan itu bertasbih.

Adakah di antara kita yang pernah mendengar kopi dalgona memuji Allah swt? Bisa autoindigo. Atau mendengar makanan menjawab ketika Chef Juna bilang, “rasanya kayak sampah”?

Mereka juga pernah mendengar batang kurma menangis karena fungsinya sebagai mimbar Rasulullah berkhutbah akan diganti dengan yang baru.

Untunglah Rasulullah peluk pohon itu hingga ia berhenti menangis. Kalau tidak, kata Rasulullah, pohon ini akan terus menangis sampai kiamat. Drama Korea bakal kalah sedih dibanding tangisannya.

Kembali ke fenomena menghebohkan di sekitaran Depok dan Jaksel. (Orang Depok menyebutnya dentuman, anak Jaksel menyebutnya “suara keras which is kejadiannya pas in the middle of the night.”) Sikap kita sebagai muslim akan tetap dalam perasaan tak aman atas bencana yang suatu waktu bisa Allah turunkan pada kita.

“Sudah merasa amankah kamu, bahwa Dia yang di langit tidak akan membuat kamu ditelan bumi ketika tiba-tiba ia terguncang? Atau sudah merasa amankah kamu, bahwa Dia yang di langit tidak akan mengirimkan badai yang berbatu kepadamu? Namun kelak kamu akan mengetahui bagaimana (akibat mendustakan) peringatan-Ku.” (QS Al Mulk: 16-17)

Andai fenomena alam biasa, tetap saja hal itu adalah tanda besarnya kekuasaan Allah swt yang membuat kita kagum sembari merendahkan diri.

Ada atau tidak ada suara yang aneh tadi, tetap selalu waspada dengan rajin memperbaharui taubat. Kalau masalah kiamat yang sudah dekat, lebih dekat lagi kematian (kiamat kecil). Tanpa membahas tanda-tanda akhir jaman pun yang namanya memperbaiki diri itu sudah keharusan.

Namun tak perlu paranoid, ketakutan, lalu kehilangan akal sehat. Sampai-sampai membuat, atau percaya, atau menyebarkan teori konspirasi yang sarat cocoklogi. Atau teori konstipasi yang sarat cucokrowo.

Kita kembalikan kepada para ahli tentang asal usul bunyi tersebut. Kalau pun tak terkuak, ya biasa lah… ilmu manusia itu terbatas.

Ingat, alam ini terbiasa dengan suara yang belum teridentifikasi. Bahkan ketika pada malam hari di Madinah ada suara menggelegar menakutkan, Rasulullah hanya bersabda, “jangan takut.”

Yuk, tidak berspekulasi, serahkan pada ahli.

 

Komentar dooong...!!!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: