RSS

Garuda Muda, Sudah Pandai Bersyukur, Harus Lebih Pintar Lagi Bersabar

19 Sep

Sangat membanggakan melihat selebrasi gol pemain-pemain muda timnas sepakbola Indonesia. Mereka berlari ke tepi lapangan dengan ekspresi gembira, mengambil posisi, lantas menjatuhkan lutut untuk kemudian bersujud syukur dengan sempurna. Beberapa pemain berderet melakukan itu, tak hanya pencetak gol. Pemandangan begini sudah biasa kita lihat dalam pertandingan timnas U22 yang kemarin berlaga di Sea Games, juga U18 di piala AFF yang digelar di Myanmar baru-baru ini.

Perayaan seperti itu jauh lebih baik daripada, misalnya, gaya selebrasi pemain U18 Myanmar yang banyak disoraki warganet. Mereka bergaya alay atau goyang banci yang bikin empet orang yang melihatnya.

Bagus! Garuda muda Indonesia sudah pandai mensyukuri nikmat Allah swt berupa gol yang mereka lesakkan. Mudah-mudahan itu lah alasan tim U18 kemarin bisa menang dengan angka-angka yang telak. Skornya sampai 9-0 melawan Filipina, 8-0 melawan Brunei, dan tuan rumah negara teroris Myanmar dihabisi 7-1 di laga perebutan tempat ketiga.

“Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih.” (QS. Ibrahim [14]: 7)

Tapi ingat, adik-adik harapan pecinta sepakbola Indonesia, seorang muslim itu tak hanya pandai bersyukur. Ia juga harus mampu bersabar.

“Sungguh menakjubkan keadaan seorang mukmin. Seluruhnya urusannya itu baik. Ini tidaklah didapati kecuali pada seorang mukmin. Jika mendapatkan kesenangan, maka ia bersyukur. Itu baik baginya. Jika mendapatkan kesusahan, maka ia bersabar. Itu pun baik baginya.” (HR. Muslim, no. 2999)

Syukur dan sabar adalah perasaan yang saling melengkapi menghadapi kondisi hidup yang sering berubah seperti roller coaster.

Tak banyak teori tentang syukur. Karena dalam kondisi bahagia, orang justru tak butuh kata-kata penyemangat. Tapi nasihat-nasihat tentang sabar bertebaran di mana-mana. Karena sabar itu tak hanya dalam menghadapi musibah. Menurut ulama, sabar itu ada 3 macam.

Pertama, sudah jelas, sabar ketika menghadapi musibah. Kedua, sabar dalam menjalankan perintah Allah swt. Dan ketiga, sabar dalam menjauhi larangan Allah swt.

Nah, sabar jenis ketiga ini lah yang harus dipegang kuat di dalam lapangan. Kenapa? Karena provokasi dari lawan itu termasuk godaan untuk melanggar perintah Allah, yaitu kita merespon dengan kekerasan. Tentu di atas lapangan, respon seperti itu merugikan karena wasit akan langsung memberi sanksi yang tegas.

Semoga kalian bisa mengambil pelajaran dari kartu merah yang diterima Hanif Sjahbandi pada laga penyisihan Sea Games ketika melawan Vietnam. Juga kartu merah Sadil Ramdani ketika melawan Thailand di semifinal AFF U18. Dua-duanya bereaksi karena diprovokasi lawan. Bangsa ini bisa memaklumi kok. Kalian masih muda. Punya darah menggejolak. Gengsinya masih tinggi. Sehingga gampang lepas kontrol menghadapi lawan yang banyak tingkah. Tapi jangan terulang lagi kasus begini.

Bangsa ini ingin melihat para pemain yang punya mental baja. Tak terpancing provokasi lawan. Tetap semangat dalam kondisi tertekan. Dan tak juga jumawa saat mendapat kemenangan. Itu lah manifestasi rasa sabar dan syukur yang telah komplit dalam diri seorang atlet.

Tetap semangat!

Advertisements
 

Komentar dooong...!!!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: