RSS

Karena Hidup Bukan Untuk ke Bulan

23 May

Dalam sebuah perdebatan, kau lontarkan argumentasi: “Orang udah sampe ke bulan, lu masih ngomongin agama.” Kawan, kau tidak suka kalau hal-hal tentang agama dijadikan bahan pembicaraan. Menurutmu topik tersebut menyebabkan keterbelakangan. Kawan, kau yang tidak suka ngomongin agama, apakah sudah pernah ke bulan? Kenyataannya tidak.

Kawan, tujuan hidup manusia bukan untuk berlomba pergi ke bulan. Mulia kah mereka yang pernah singgah di bulan? Dan hinakah mereka yang tak mampu pergi ke sana?

Ada mereka yang menghabiskan umurnya memberikan pendidikan kepada ribuan anak. Bekerja sebagai guru. Membagi ilmu dengan penuh rasa sayang. Membangun pondasi masa depan untuk setiap anak yang ia ajar. Orang-orang itu mulia meski tak pernah punya kesempatan ke bulan.

Ada mereka yang hadir memberi pertolongan kepada orang-orang yang sakit. Dengan ikhlas, dikerahkannya daya agar yang mendapat musibah bisa segera sembuh. Mendengar keluhan dengan sabar, memberi terapi, merawat, dan segenap ikhtiar lainnya. Mereka tak pernah punya kesempatan pergi ke bulan, tetapi mereka adalah manusia-manusia mulia dengan kebajikannya.

Ada mereka yang sungguh-sungguh bekerja demi keluarga. Ada yang memeras keringat banting tulang menyelesaikan pekerjaan yang berat. Ada yang berhadapan dengan resiko kematian. Ada yang melapang-lapangkan hati berhadapan dengan klien atau atasan yang tak menyenangkan. Ada yang harus menebalkan muka menepis rasa malu. Mereka berbuat itu agar istri dan anak mereka bisa hidup dengan layak. Mereka adalah makhluk mulia yang penuh tanggung jawab. Meski mereka tak pernah punya kesempatan pergi ke bulan.

Kawan, kemuliaan hidup bukan diukur dari seberapa tinggi ia mampu terbang. Namun hidup harus punya makna. Berarti bagi sesama. Menjadi inspirasi kebaikan. Dan agama memberi pedoman untuk menjadi seperti itu.

Dari seratus juta anak yang lahir di dunia, mungkin hanya satu di antaranya yang ditakdirkan menjadi astronot untuk mengarungi luar angkasa. Mereka pun tak harus pergi ke bulan.

Namun apakah agama menjadi penghambat peradaban manusia menaklukkan angkasa? Tidak begitu kawan. Setidaknya dalam agamaku tidak begitu. Malah Al-Qur’an menantang manusia dan memberi keyword untuk menjelajahi langit dan bumi. Al-Qur’an memotivasi agar alam semesta ini bisa dieksplorasi dengan “power”.

“Hai jama’ah jin dan manusia, jika kamu sanggup menembus (melintasi) penjuru langit dan bumi, maka lintasilah, kamu tidak dapat menembusnya kecuali dengan kekuatan.” (QS Ar-Rahman: 33)

Maka, kawanku, membicarakan agama bisa memberi antusiasme bagi umat manusia untuk mengembangkan teknologi dan ilmu pengetahuan. Dan orang yang mendalami Al-Qur’an akan tahu bahwa alam semesta ini memang bisa ditaklukkan dengan buah fikiran manusia.

“Dan Dia telah menundukkan untukmu apa yang di langit dan apa yang di bumi semuanya, (sebagai rahmat) daripada-Nya. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda (kekuasaan Allah) bagi kaum yang berfikir.” (Al-Jaatsiyah: 13)

Kawan, jangan remehkan agama! Ia adalah sumber kebajikan buat sesama, dan sumber inspirasi kemajuan peradaban manusia.

Zico Alviandri

Advertisements
 

Komentar dooong...!!!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: