RSS

Ibrah Partisipasi Rasulullah Dalam Membangun Ka’bah

30 Jan

Ka’bah adalah “rumah” yang pertama kali dibangun atas nama Allah, untuk menyembah Allah dan mentauhidkan-Nya. Dibangun oleh bapak para Nabi, Ibrahom as, setelah menghadapi “perang berhala” dan penghancuran tempat-tempat peribadatan yang didirikan atasnya. Ibrahim as membangunnya berdasarkan wahyu dan perintah dari Allah swt : “Dan (ingatlah), ketika Ibrahim meninggikan (membina) dasar-dasar Baitullah beserta Isma’il (seraya berdo’a) “Ya Rabb kami, terimalah daripada kami (amalan kami), sesungguhnya. Engkaulah Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui“”. (QS al-Baqarah : 127)

Pada saat beliau Shallallahu ‘alaihi wasallam berusia tiga puluh lima tahun, kabilah Quraisy membangun Ka’bah karena kondisinya sebelum itu hanyalah berupa tumpukan-tumpukan batu-batu berukuran diatas tinggi badan manusia, yaitu setinggi sembilan hasta di masa Ismail ‘alaihissalam dan tidak memiliki atap. Karenanya, harta terpendam yang ada didalamnya berhasil dicuri oleh segerombolan para pencuri. Disamping itu, karena merupakan peninggalan sejarah, ka’bah sering diserang oleh pasukan berkuda sehingga merapuhkan bangunannya dan merontokkan sendi-sendinya.

Lima tahun sebelum beliau diutus menjadi Rasulullah, Mekkah dilanda banjir besar dan airnya meluap mencapai pelataran al-Baitul Haram sehingga mengakibatkan bangunan ka’bah hampir ambruk. Orang-orang Quraisy terpaksa merenovasi bangunannya untuk menjaga reputasinya dan bersepakat untuk tidak membangunnya dari sembarang sumber dana selain dari sumber usaha yang baik; mereka tidak mau memakai dana dari mahar hasil pelacuran, transaksi ribawi dan hasil pemerasan terhadap orang-orang.

Mereka merasa segan untuk merobohkan bangunannya, sampai akhirnya dimulai oleh al-Walid bin al-Mughirah al-Makhzumi baru kemudian diikuti oleh yang lainnya setelah mereka melihat tidak terjadi apa-apa terhadapnya. Mereka terus melakukan perobohan hingga sampai ke pondasi pertama yang dulu diletakkan oleh Ibrahim ‘alaihissalam . Setelah itu mereka memulai perenovasiannya; pertama-pertama mereka membagi bagian bangunan ka’bah yang akan dikerjakan beberapa bagian, yaitu masing-masing kabilah mendapat satu bagian dan mengumpulkan sejumlah batu sesuai dengan jatah masing-masing lalu dimulailah perenovasiannya. Sedangkan yang menjadi pimpinan proyeknya adalah seorang arsitek asal Romawi yang bernama Baqum .

Tatkala pengerjaan tersebut sampai ke al-Hajar al-Aswadi, mereka bertikai tentang siapa yang paling berhak untuk meletakkannya ke tempat semula dan pertikaian tersebut berlangsung selama empat atau lima malam bahkan semakin meruncing sehingga hampir terjadi peperangan yang maha dahsyat di tanah al-Haram . Untunglah, Umayyah bin al-Mughirah al-Makhzumi menengahi dan menawarkan penyelesaian pertikaian diantara mereka lewat perundingan damai, caranya; siapa yang paling dahulu memasuki pintu masjid diantara mereka maka dialah yang berhak meletakkannya.

Tawaran ini dapat diterima oleh semua dan atas kehendak Allah Ta’ala, Rasulullah lah yang menjadi orang pertama yang memasukinya. Tatkala mereka melihatnya, dia disambut dengan teriakan: “Inilah al-Amiin! Kami rela! Inilah Muhammad! “. Dan ketika beliau mendekati mereka dan diberitahu tentang hal tersebut, beliau meminta sehelai selendang dan meletakkan al-Hajar al-Aswad ditengahnya, lalu pemimpin-pemimpin kabilah yang bertikai tersebut diminta agar masing-masing memegang ujung selendang dan memerintahkan mereka untuk mengangkatnya tinggi-tinggi hingga manakala mereka telah menggelindingkannya dan sampai ke tempatnya, beliau Shallallahu ‘alaihi wasallam mengambilnya dengan tangannya dan meletakkannya di tempatnya semula. Ini merupakan solusi yang tepat dan jitu yang diridhai oleh semua pihak.

Orang-orang Quraisy kekurangan dana dari sumber usaha yang baik sehingga mereka harus membuang sebanyak enam hasta dari bagian utara, yaitu yang dinamakan dengan al-Hijr (Hijr Isma’il-red) dan al-Hathim, lalu mereka tinggikan pintunya dari permukaan bumi agar tidak dapat dimasuki kecuali saat menginginkannya. Tatkala pembangunan sudah mencapai lima belas hasta, mereka memasang atap yang disangga dengan enam tiang.

Akhirnya Ka’bah yang baru diselesaikan tersebut berubah menjadi hampir berbentuk kubus dengan ketinggian 15 m dan panjang sisi yang berada di bagian al-Hajar al-Aswad dan bagian yang searah dengannya adalah 10,10 m. al-Hajar al-Aswad sendiri dipasang diatas ketinggian 1,50 m dari permukaan pelataran thawaf. Adapun panjang sisi yang berada di bagian pintu dan bagian yang searah dengannya adalah 12 m sedangkan tinggi pintunya adalah 2 m diatas permukaan bumi. Dan dari sebelah luarnya dikelilingi oleh tumpukan batu bangunan, tepatnya di bagian bawahnya, tinggi rata-ratanya adalah 0,25 m dan lebar rata-ratanya 0,30 m dan bagian ini dikenal dengan nama asy-Syaadzirwan yang merupakan bagian dari pondasi asal Ka’bah akan tetapi orang-orang Quraisy membuangnya.

Beberapa Ibrah

1. Partisipasi Rasulullah saw dalam acara kerja bakti dan gotong royong di tengah masyarakat adalah hal yang mesti dicontoh bagi para du’at agar masyarakat mengenalnya. Dengan menyatunya keringat seorang da’i dengan keringat masyarakatnya, maka da’i tersebut akan sangat di terima dan dianggap menjadi bagian masyarakat.

2. Saat bencana dan saat recovery pasca bencana, lagi-lagi tenaga seorang da’i yang hadir bekerja bersama masyarakatnya merupakan bukti nyata keseriusan seorang da’i dalam berdakwah dan perwujudan kecintaannya pada objek dakwahnya.

Fenomena banjir di sekitar jabodetabek baru-baru ini adalah salah satu momen untuk meneladani sikap Rasulullah di tengah umatnya dalam pembangunan Ka’bah pasca musibah banjir yang menimpa penduduk Mekkah. Ormas dan partai Islam harus menjadi yang terdepan dalam menolong umat dalam musibah serta membantu mereka dalam memperbaiki aa yang rusak karena bencana.

3. Perhatikan bagaimana penerimaan penduduk Mekkah saat Nabi Muhammad saw terpilih sebagai penyelesai sengketa di tengah mereka. Mereka mengatakan “Inilah al-Amiin! Kami rela! Inilah Muhammad!” Alasan penerimaan itu telah disebutkan mereka, karena Nabi Muhammad saw telah dikenal reputasinya sebagai seorang yang jujur dan berintegritas.

Maka tak ada lain bagi seorang da’i untuk mencapai kepercayaan masyarakat adalah dengan memiliki integritas dan akhlakul karimah.

4. Seorang kader dakwah karena akhlaknya bisa saja dipercaya menjadi seorang pemimpin di masyarakat. Tapi pada zaman sekarang, masyarakat yang kritis akan menagih prestasi. Bila seorang kader yang berakhlak baik tidak memiliki prestasi, maka dia akan tersingkirkan oleh pihak lain yang memiliki prestasi meski dari segi ilmu agama dan akhlak sangat jauh dari seorang kader dakwah.

Contoh telah diberikan oleh Rasulullah saw saat dipercaya menjadi pemberi solusi oleh kaumnya, ia pun menjawab kepercayaan itu dengan solusi yang dapat diterima dengan lapang oleh berbagai suku yang ikut serta dalam pembangunan Ka’bah.

Allahua’lam bish-showab.

Referensi:
Sirah Nabawiyah – Sa’id Ramadhan Al Buthy
Sirah Nabawiyah – Syaikh Shafiyyurrahman Al Mubarakfury

*tulisan ini dimuat di http://www.islamedia.web.id/2013/01/ibrah-partisipasi-rasulullah-dalam.html

 
 

One response to “Ibrah Partisipasi Rasulullah Dalam Membangun Ka’bah

  1. Pengertian Ilmu Ekonomi

    April 17, 2014 at 10:42 pm

    Artikelnya sangat bermanfaat

     

Komentar dooong...!!!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: